2.270 Honorer Pemkab Mubar dapat Jamsostek

banner 468x60

Mubar, Sultra – Pemerintah Kabupaten Muna Barat (Mubar), Sulawesi Tenggara memberikan perlindungan jaminan sosial tenaga kerja (jamsostek) terhadap 2.270 honorer atau pegawai non-aparat sipil negara (ASN) lingkup pemkab setempat.

“Jumlah itu akan terus bertambah sampai dengan 3.080 orang pegawai non-ASN di lingkup Pemerintah Kabupaten Muna Barat,” kata Penjabat Bupati Muna Barat Bahri dalam pelaksanaan Apel Pagi ASN Kabupaten Muna Barat, di Laworoku, Senin.

Read More
banner 300x250

Apel itu dirangkai dengan penyerahan kartu peserta BPJAMSOSTEK kepada tiga pegawai non-ASN secara simbolis oleh Penjabat Bupati Muna Barat Bahri dan didampingi Kepala BPJAMSOSTEK Sultra Irsan Sigma Octavian.

Ia akan memastikan program jamsostek dapat menjangkau seluruh pekerja, tidak hanya non-ASN, tetapi juga aparatur desa dan seluruh pekerja rentan di daerah itu.

“Kami akan siap dan sangat mendukung implementasi program Jaminan Sosial Ketenagakerjaan BPJAMSOSTEK di Kabupaten Muna Barat sesuai dengan Instruksi Presiden (Inpres) No. 2 Tahun 2021,” katanya.

Untuk itu, pihaknya akan melakukan percepatan pendataan dalam memastikan program itu diikuti setiap pekerja di daerah setempat. Mereka diikutkan dalam dua program, yakni Jaminan Kecelakaan Kerja dan Jaminan Kematian.

Kepala BPJAMSOSTEK Sultra Irsan Sigma Octavian mengapresiasi pemkab setempat terkait dengan pemberian jaminan sosial kepada pekerja di daerah itu.

“Jadi selanjutnya tidak hanya pekerja atau pegawai pemerintahan melalui non-ASN yang akan terlindungi program Jaminan Sosial Ketenagakerjaan. Tetapi juga membuka pintu perlindungan bagi seluruh aparatur desa dan pekerja rentan atau pekerja mandiri yang memiliki penghasilan tidak tetap,” tuturnya.

Ia juga mengatakan bahwa jaminan sosial itu berperan penting dalam pengentasan kemiskinan, karena memberikan kesejahteraan bagi seluruh pekerja dan keluarganya.

Ia menjelaskan pemberian perlindungan kepada pekerja mandat undang-undang yang wajib dipenuhi negara dengan memastikan setiap orang dapat bekerja dengan tenang, tanpa mengkhawatirkan risiko.

“Pegawai non-ASN juga merupakan pekerja yang wajib mendapatkan perlindungan selama menjalankan setiap aktivitas keseharian,” katanya.

Mereka, katanya, memiliki peranan penting dalam mendukung kegiatan pemerintahan, khususnya di daerah, agar berjalan dengan baik.

Sebanyak 2.270 pegawai non-ASN yang terlindungi melalui jamsostek tersebut, tersebar di 23 organisasi perangkat daerah Kabupaten Muna Barat, termasuk pemerintah kecamatan.

banner 300x250

Related posts

banner 468x60

Leave a Reply

Your email address will not be published.